Apa sih Bullet Journal? Pengen tau cara bikinnya?


Bullet Journal (sering disingkat bujo) adalah sebuah metode untuk menjaga kitabullet journal di buku tulis biasa A5, spidol coklat dan abu-abu untuk teks: COMMUNICATE WITH YOUR WOUND, art: kertas samson + gambar hitam putih + stiker. Mood warna coklat tetap mematuhi jadwal yang sudah, sedang, atau akan kita kerjakan yang dikembangkan oleh desainer Ryder Caroll yang ia mulai dikarenakan motivasinya untuk memiliki sebuah notebook/buku catatan organizer/pengatur personal sederhana yang dia gunakan di bangku kuliah pada akhir tahun 90an. Jurnal tersebut biasanya memiliki Indeks (daftar kata-kata/petunjuk), Catatan Rencana, Catatan Bulanan, dan Catatan Harian (tapi agak berbeda dengan Diary ya 😉 besok akan kubahas soal Diary di post berikutnya!).

Tak sedikit yang tau Bullet Journal ini berawal dari Ryder Caroll, tapi juga ada kok yang ga tau siapa dia padahal ngelakuin bujo ini :’D termasuk aku. Tapi, aku bener-bener makasih sih buat beliau yang sudah menciptakan dan orang-orang yang menggunakan bujo sampai sekarang sehingga aku bisa tau, apa sih bujo ini. Nah, sekarang akan aku terangin satu-satu serba-serbi mengenai Bullet Journal itu sendiri!

Metode

Seperti yang biasa kita liat di Instagram atau Youtube, bullet journal ditulis tangan dan menggunakan sebuah buku. Tapi, juga ga jarang ada beberapa influencer bujo yang menggunakan lebih dari satu jurnal untuk fungsi yang biasanya berbeda. Tapi, tetep pada umumnya pakai satu dan berganti setiap penuh! Isinya biasanya ada:

  • Indeks (daftar kata-kata/petunjuk)
  • Catatan Rencana
  • Catatan Bulanan
  • Catatan Harian

Aku jujur aja nggak pake indeks, jadi aku kurang bisa menerangkan seperti apa sih aplikasi penggunaan indeks. Tapi seperti layaknya buku teks, indeks memuat kata-kata yang ada di dalam buku ini, dalam ini si jurnal, yang memudahkan pembaca untuk menemukan kata-kata tersebut ada di halaman mana disebut.

Selanjutnya ada macam-macam catatan seperti Catatan Rencana, Bulanan, dan Harian. Aku sebut juga di atas kalo Catatan Harian ini beda sama diary ya, karena secara keseluruhan catatan di bujo emang beda sama diary yang ditulis seperti curahan hati penulisnya. Melainkan seperti poin-poin pendek yang dimulai dengan simbol berbentuk bullet/lingkaran (•), angka, atau simbol-simbol yang dibuat sendiri oleh penulisnya. Karena memang konsep awal dari si penemunya ini adalah buat menyederhanakan rencana-rencana kita, biar gampang dilihat lagi dan diikutin, what’s next what’s next. 

Yang dituliskan bisa aja tugas atau acara yang ingin dilakukan, catatan-catatan kecil, daftar yang ingin dilakukan/to-do list, ada juga yang ngebuat tabel yang nanti dipecah ke pembagian waktu dari harian sampai bulanan. Tapi, jarang banget sih yang bikin tahunan –‘ belom pernah liat!

Catatan-catatan ini sering juga disebut spread sama para influencer bujo. Nalarku sih ya, karena rencanamu di-spread, dijabarkan di lembaran-lembaran jurnalmu 😀

Banyak juga yang ngehias jurnal-jurnal ini dengan tulisan yang bagus, atau ornamen-ornamen lain seperti kertas, gambar, atau stiker yang ditempel disitu. Makanya, kadang jadi ngebuat jurnalnya menebal and looks bulkier  :’D

Yang lagi tren, sempat aku lakuin juga adalah memasukan habit/kebiasaan dan mood/suasana hati tracker/penanda. Nah, kalo yang mood tracker ini bisa dibikin buat setahun penuh. Malah jadi lucu kalo bisa bener-bener ngisi setiap hari. Yang pernah aku coba, [insert year] in Pixels. 

bullet journal log: [year] in pixels, di halaman polos, warna-warni sesuai mood

Kalo penuh bagus sebenernya, sayang cuma rencana :’D tapi, gapapa. You’re getting there! Kalo tahun lalu belom, mungkin tahun depan bisa. Gapapa, udah mau nyoba tuh udah bagus kan? hehe

Oh, iya! Bullet Journal juga ng-track apa yang udah dan belom kita lakukan dari rencana. Plus, kita juga boleh mindahin tugas-tugas atau rencana yang belom terlaksana ini untuk pindah ke catatan berikutnya. Misal, rencana hari ini ada lima, aku cuma selesai satu. Ya, empat sisanya bisa aku pindah semua ke besok atau menyesuaikan ke rencanaku dalam seminggu dan bisa dimasukin ke hari apa. Inilah sebenernya yang bikin kita tetap teratur, karena dengan keep in track apa-apa aja sih dari rencana kita untuk hari ini yang udah terlaksana atau belum, biasanya kan setelah selesai akan kita tandai, bisa kita centang atau kita coret bullet-nya. Nah, dari situ yang belum kan keliatan dan bisa kita masukin ke rencana kita hari-hari selanjutnya.

Selain jadi teratur, produktifitas kita juga jadi keliatan. Ya, sebenernya inilah tujuan awalnya aku mulai nulis jurnal. Out of sheer desperation karena hidup berasa berantakan banget dan someday somewhere liat aja deh si bujo ini di Instagram. Jadilah aku kok kepo ya trus tertarik juga buat bikin. Bujo bantu banget buat nglatih aku buat naruh mana yang jadi prioritas. Kalopun bingung atau kelawatan pun juga gapapa. Sambil jalan bisa tau gitu jadinya apa mana yang lebih nyaman dilakukan duluan dan mana yang bisa ditunda dulu.

Alat

Alat? Jelas alat tulis ya dan pastinya si buku jurnal tapi, serius, bisa lebih banyak lagi alat tulis bullet journal, kotak pensil beningkomponen yang bisa kita masukin ke dalemnya! Ada seorang temen yang jual jurnal jadi (aku taruh linknya disini kalo minat) tapi buat aku sendiri buku apa aja pada dasarnya bisa dipake. Engga harus buku yang gimana-gimana. Yang jahit punggung kah inilah itulah, nggak. Apapun bisa. Buku polospun bisa asal kita ada yang mau ditulisin. Tinggal kreatifitas dan kemampuan kitalah yang akan membuat buku ini jadi kayak apa. Inspirasi bisa cari online. Tinggal cari bullet journal ideas di Pinterest juga banyak!

Ada juga yang pake digital. Aku buat layout versi itu tapi akhirnya aku print juga. I’ll link it down!

Intinya sendiri ya balik ke tujuan awal si penemu, ya untuk kasih ruang kita ngerencanain hidup. Selama itu tercapai, mau seminimalis apa wujudnya atau seheboh apa isiannya nggak akan jadi masalah dan nggak ngebuat jurnal kita lebih jelek atau lebih bagus dari punyanya siapapun 😉

Gaya

Duh, kalo ngomongin gaya jujur aku sendiri juga belom punya gayaku sendiri ya. Karena memang gaya butuh perjalanan waktu sampai akhirnya kita sendiri tau mana yang menurut kita lebih enak untuk dibikin lagi dan lagi. Kalo menurut Wikipedia, ada yang minimalistic, artsy, doodle, super-organized, and scrapbook ya secara singkat. Aku pribadi ga bisa bener-bener menggolongkan misal punya akun A di Instagram lebih masuk ruang yang mana dan akun B masuk yang mana, aku nggak tau tapi, aku bisa sih deskripsiin mereka pada condong kemana dan model mana yang aku suka atau akan aku cobain.

Aku belom bener-bener mendalami perbedaan orang-orang dalam mewujudkan gaya mereka ke dalam bullet journal ini tapi, keliatan banget sih sekarang lagi populer banget.

Kegunaan

Sebenernya soal kegunaan udah tersebut di atas banget pas awal aku deskripsiin tentang si bujo ini, tapi lebih spesifiknya bullet journal bisa digunakan untuk dimana saja. Buat sekolah dan kamu mungkin yang mulai tertarik sama artsy note taking yang lagi populer sekarang. Itu bisa dan nyambung banget. Buat yang kerja, bisa juga. Untuk ngatur antara kerjaan dan kehidupan kita diluar itu. Dan yang terakhir buat kesehatan mental/kejiwaan. Ini juga salah satu alasan yang menguatkan aku untuk mulai menulis jurnal. Selain mungkin juga populer tapi, ini juga membantu lho buat menandai emosi apa yang kita rasakan!

taken from movie titled Joker, joker writing on his journal
credit: https://upstartist.tv/blog/joker-journal/

Kalo kalian salah satu penontonnya film Joker, kalian pasti tau dong kalo psikiaternya Joker nyuruh dia buat nulis jurnal. Nah, sebenernya cara ini valid lho dan digunakan juga oleh psikiater atau psikolog dalam proses membantu pasien/klien. Dari catatan-catatan yang terkumpul kita jadi lebih mudah untuk mengetahui apa yang terjadi pada kita dari dalam seperti emosi kita, respon fisik yang muncul, dll. Kalo yang tren sekarang adalah bantu kita untuk menuliskan tujuan besar kita dan juga membuat Daftar Syukur/Gratitude Log. Ga perlu yang banyak, asal ada. Itu bantu banget sih kalo buat aku, untuk point out hal-hal kecil yang bisa kita apresiasi setiap harinya.

Kalo kamu ngerasa, salah satu (atau salah banyak :’D) hal dari bullet journal ini bermanfaat buat kamu, aku rekomendasiin banget sih buat langsung ambil buku kosong dan mulai jurnal kamu sekarang! Super menyenangkan dan membantu juga, ga perlu ada beban dan merasa terbebani! Kalo ada nggak nulisnya atau berhenti karena ngerasa engga cocok. Juga gapapa tapi, syukurnya banget sih aku nulis terus meskipun ada kelewatnya ada berhentinya bahkan tanpa sadar udah mau abis tiga buku tulis A5 tipis yang biasa kita pake dulu pas sekolah :p

——————–

Kalo ada yang tertarik buat liat akun-akun apa yang menginspirasiku sampai nulis sekarang, boleh klik disini buat dm aku untuk post pembahasan mereka selanjutnya. Boleh juga komen dibawah! 😉 Kalo ada yang minat file pdf layout yang pernah aku buat, ini aku kasih linknya yang ada di Tumblr-ku disini.


Elaborated from:

Wikipedia. “Bullet Journal

https://bulletjournal.com/

Published by kopi kiran

24 | she/her | I love kpop and kdramas with all my heart | Here to share some of my favorite coffee related, days that I journaled and my penpal friends! Kiran is an English language teacher who loves reading and writing too.

One thought on “Apa sih Bullet Journal? Pengen tau cara bikinnya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: